Ini adalah versi Utah Jazz yang dapat Anda percayai sepenuhnya
Sports

Ini adalah versi Utah Jazz yang dapat Anda percayai sepenuhnya


(Leah Hogsten | The Salt Lake Tribune) lr Utah Jazz guard Donovan Mitchell (45), guard Utah Jazz Jordan Clarkson (00), center Utah Jazz Rudy Gobert (27) dan forward Utah Jazz Royce O’Neale (23) mencoba mendapatkan beberapa momentum di babak kedua. Utah Jazz kalah dari Houston Rockets 110-120 di Vivint Arena, 22 Februari 2020.

Ini dia, ciuman kematian.

Utah Jazz akan menjadi lebih baik daripada bagus musim ini, lebih baik daripada benar-benar bagus, lebih baik dari semua tahapan bagus yang bergelombang sejak tahun-tahun terbaik Stockton-dan-Malone. Bagus? Mereka akan mengarah ke sana, jika tidak memakainya seperti gaun yang pas bentuknya.

Mereka sendiri pasti berpikir itulah yang akan datang, dan mereka memiliki teman di sudut ini, sudut yang membanggakan dirinya karena tidak menjadi sesuatu yang dekat dengan homer. Hanya menulis seperti apa adanya, atau, setidaknya, seperti yang terlihat dari sini, selama Jazz tetap sehat dan bermain sesuai bentuknya.

Sebelum musim lalu, banyak orang ikut serta, pakar dari pantai ke pantai, karena Jazz adalah kesayangan offseason dan pramusim. Karena keterlambatan penyesuaian pemain dan beberapa slip ke lubang pertahanan, Jazz gagal, dan karena itu telah terdegradasi kali ini.

Itu akan membantu mereka juga, jika Rudy Gobert bergerak dan menemukan tempat yang masuk akal dan damai dalam pembicaraan perpanjangan kontrak, di suatu tempat antara menghasilkan miliaran dolar dan trilyunan dolar, membiarkan setiap anggota tim Jazz – termasuk dirinya sendiri – menemukan beberapa ukuran. kenyamanan dalam menyapu gangguan besar dan menghubungi tujuan utama yang ada.

Menang di Barat. Belum tentu memenangkan Barat.

Jangan gila di sini.

Lakers tetaplah Lakers, tapi… siapa selanjutnya?

Clippers? Mereka berbakat, tapi kacau, bagaimana dengan Kawhi Leonard dan Paul George memiliki pertimbangan khusus tertulis dalam kontrak mereka, menjamin bahwa mereka memiliki ruang pregame pribadi yang disediakan untuk mereka di Staples Center, lebih disukai, seperti tahun lalu, ruang ganti para pemandu sorak yang ditinggalkan , di mana mereka berhak untuk melakukan peregangan secara pribadi dan anggur impor muncul ke mulut mereka dan daging dan keju terbaik disajikan oleh petugas sebelum semua pertandingan kandang, sementara sisa tim asap, tidak diampelas, bekerja dalam ampas suram dari a ruang ganti tradisional.

The Nuggets? Mungkin, jika Joker dan Jamal Murray menjadi gila dan mencetak 40 poin setiap malam, dan anggota tim lainnya memutuskan untuk terus maju dan berkomitmen untuk melakukan hal yang dikenal sebagai – apa namanya lagi? oh, ya – pertahanan. Pertanyaan besar.

The Mavs? Blazer? Roket? Matahari?

Tidak. Ini saatnya Jazz naik dan menempati urutan kedua atau ketiga, paling buruk.

Dan sementara tidak semua orang melihat hal yang sama, kesuksesan yang diramalkan sama, beberapa percaya Jazz akan beruntung hanya untuk membuat babak playoff di paruh NBA yang lebih baik, inilah yang terlihat jelas dari kursi ini.

Jazz berpeluang melaju ke putaran final WC.

Apa yang mereka butuhkan agar hal itu terwujud adalah agar kedua bintang mereka – Donovan Mitchell dan Gobert mengubah diri mereka dari All-Stars menjadi sesuatu yang sedikit lebih super.

Itu mungkin, masing-masing telah berhasil mendaki sebagai veteran yang sekarang sangat percaya diri.

Sedangkan untuk tim secara keseluruhan, ada ucapan terima kasih yang membahagiakan untuk mereka.

Bojan Bogdanovic, yang sangat mereka lewatkan di babak playoff gelembung, telah kembali, telah pulih sepenuhnya dan menyesuaikan diri, siap untuk pergi. Dia berada di musim ketujuh, dan dia menjadi lebih baik di setiap tahun-tahun sebelumnya, dan akan menjadi lebih baik kali ini juga. Dia tahu persis apa yang Quin Snyder ingin dia lakukan dan kapan dia ingin dia melakukannya, dan seluruh tim juga tahu itu.

Joe Ingles, yang membuat 45 persen dari tembakannya, 40 persen dari dalam, di tahun yang agak sepi baginya, tampaknya akhirnya mengerti bahwa dia harus menembak bola sialan itu ketika dia membuka, terutama dari 3.

Mitchell, masih hanya 24, tetapi setelah menemukan dan memahami potensinya, muncul sebagai bintang rock musim lalu, rata-rata 24 poin dan memutar throttle lebih banyak di playoff, di mana ia mencetak 36,3 per game. Dia akan menetap di antara rata-rata itu musim ini, meskipun Jazz memiliki opsi untuk mencetak gol di sekitar. Dia hampir bergabung dengan elit NBA.
Pada meteran berjalan, Jordan Clarkson berhasil melewati puncak, membawa kenangan akan Vinnie Johnson, alat memasak cepat yang datang dari bangku cadangan untuk membantu Pistons kembali di masa Bad Boy.

Mike Conley telah mengambil langkah substansial dalam menjadi seorang Jazzman daripada Grizzly, sekarang mengetahui di mana harus, apa yang harus dilakukan, bagaimana melakukannya, dalam serangan Snyder – berkaitan dengan penanganan, passing dan menembak bola.

Dua tempat yang disukai di NBA modern untuk menembak berada di belakang busur dan di tepi. Snyder ingin orang-orang ini mendongkrak lebih banyak bom daripada yang pernah mereka miliki, dan mereka akan mematuhinya. Dan jika tidak, mereka akan melempar dan memantulkan bola ke Gobert dan Derrick Favours di lokasi lain yang disukai, dan di antara mereka berdua akan menyiram rock night in, night out, bahkan dengan upaya bersama yang tiba-tiba diperbarui. pertahanan NBA untuk berhenti mencetak gol dari jarak lima kaki.

Pertahanan, seperti yang disebutkan, adalah masalah musim lalu, terutama di perimeter. Ini adalah kelemahan yang Snyder pelajari dan tekankan perbaikan. Dan sementara Jazz belum keluar untuk menambahkan stopper profil tinggi, mereka telah mengembangkan sayap muda dengan cara yang tidak membuat kesalahan tentang di mana prioritasnya – menyelimuti 3. Itu tidak akan menjadi kekuatan tim yang mutlak, tetapi itu akan ditingkatkan selama 2019-20.

Penambahan Nikmat sangat membantu Gobert, melihat bahwa yang besar bukan lagi satu-satunya pemain dalam tim yang menjaga di sekitar blok rendah dan yang melakukan rebound. Semusim lalu, Royce O’Neale adalah pelopor kedua Jazz, dan mengingat dia 6-4 dan mendapat 5,5 papan per, ini adalah area yang dapat menggunakan penguatan. Nikmat akan memberikannya.

Ketika pernah naik bus tim Celtics, pada hari itu, Larry Bird mengeluhkan fakta bahwa timnya kuat dengan start lima kali, tetapi sayangnya kurang cadangan. Dia melihat ke luar jendela dan melihat bangku taman dengan kata-kata iklan tercetak di atasnya: “Bangku tersedia.” Dia berteriak, “Hei, ayo kita beli. Kami membutuhkannya. “

Jazz bisa merasakan musim lalu. Tidak banyak lagi.

Di sinilah kombinasi Ingles dengan Favours – pick-and-roll, siapa? – dan peningkatan dan penyempurnaan lebih lanjut dari Clarkson, yang kembali menandatangani kontrak dengan banyak uang selama offseason, dan Conley, masuk. Tapi kebutuhannya lebih besar dari itu. Jazz berharap salah satu pemain mereka – tua atau muda – akan mengambil peran yang berguna untuk memberi mereka cukup energi dan produksi untuk mempertahankan prospek dan, terkadang, membangunnya.

Mereka dengan bijak tidak akan keluar dan dengan berani menandai wilayah atau membuat pernyataan atasnya, tetapi, diam-diam, anggota Jazz membisikkan kata-kata yang membesarkan hati, mengatakan mereka pikir mereka memiliki sesuatu yang ekstra terjadi pada musim ini, sesuatu yang jauh sebelum apa yang mereka lakukan. ditawarkan sebelumnya.

Tidak ada yang mempertaruhkan nyawanya untuk itu, tetapi itu bisa menjadi sesuatu untuk diantisipasi, bahkan mungkin sesuatu yang kokoh untuk dipercaya, pada akhirnya.

GORDON MONSON menyelenggarakan “The Big Show” dengan Jake Scott pada hari kerja dari pukul 2-7 malam di 97.5 FM dan 1280 AM The Zone, yang dimiliki oleh perusahaan induk yang memiliki Utah Jazz.

Dipersembahkan Oleh : Slot Online

Baca Juga : Lagu Togel