Orang Amerika yang divaksinasi, biarkan pertemuan tanpa kedok dimulai (tapi mulailah dari yang kecil)
Health

Orang Amerika yang divaksinasi, biarkan pertemuan tanpa kedok dimulai (tapi mulailah dari yang kecil)


Pejabat kesehatan federal pada hari Senin mengatakan kepada jutaan orang Amerika yang sekarang divaksinasi terhadap virus korona bahwa mereka dapat kembali merangkul beberapa kebebasan yang telah lama ditolak, seperti berkumpul dalam kelompok-kelompok kecil di rumah tanpa masker atau jarak sosial, menawarkan pandangan sekilas yang penuh harapan pada fase pandemi berikutnya. .

Rekomendasi, dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, tiba hampir tepat setahun setelah virus mulai mencekik negara itu dan orang Amerika diperingatkan untuk tidak berkumpul karena takut menyebarkan patogen baru.

Sekarang badan tersebut memiliki kabar baik untuk keluarga yang telah lama berpisah dan individu yang berjuang dengan isolasi pandemi: Kakek nenek yang divaksinasi dapat sekali lagi mengunjungi anak dan cucu dewasa dalam keadaan tertentu, bahkan jika mereka tetap tidak divaksinasi. Orang dewasa yang divaksinasi dapat mulai merencanakan makan malam tanpa masker dengan teman-teman yang divaksinasi.

Ketika kasus dan kematian menurun secara nasional, beberapa pejabat negara bergegas untuk membuka kembali bisnis dan sekolah; Gubernur di Texas dan Mississippi telah mencabut mandat topeng di seluruh negara bagian. Pejabat kesehatan federal telah berulang kali memperingatkan agar tidak melonggarkan pembatasan terlalu cepat, khawatir bahwa langkah tersebut dapat memicu gelombang infeksi dan kematian keempat.

[Read more: Utah’s mask mandate will lift April 10 under bill that governor is expected to sign]

Rekomendasi baru dimaksudkan untuk mendorong orang Amerika ke jalur yang lebih berhati-hati dengan batasan yang jelas untuk perilaku aman, sambil mengakui bahwa sebagian besar negara tetap rentan dan banyak pertanyaan ilmiah tetap tidak terjawab.

“Karena semakin banyak orang Amerika yang divaksinasi, semakin banyak bukti yang sekarang memberi tahu kita bahwa ada beberapa aktivitas yang dapat dilanjutkan oleh orang yang divaksinasi penuh dengan risiko rendah bagi diri mereka sendiri,” Dr. Rochelle P. Walensky, direktur CDC, mengatakan di White Konferensi pers House Senin.

Pada hari Kamis, Presiden Joe Biden akan membuat pidato televisi prime-time pertamanya, mencatat peringatan awal pandemi dan menyoroti “peran yang akan dimainkan orang Amerika” dalam membuat negara “kembali normal,” Jen Psaki, pers Gedung Putih sekretaris, kepada wartawan hari Senin.

Pada hari Senin, 60 juta orang Amerika telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, termasuk sekitar 31,5 juta orang yang telah divaksinasi penuh oleh vaksin dosis tunggal Johnson & Johnson atau seri dua dosis yang dibuat oleh Pfizer-BioNTech. dan Moderna, menurut database yang dikelola oleh The New York Times. Penyedia memberikan rata-rata sekitar 2,17 juta dosis per hari.

Biden telah berjanji bahwa akan ada dosis yang cukup untuk setiap orang dewasa Amerika pada akhir Mei. Pejabat CDC pada hari Senin mendorong orang untuk diinokulasi dengan vaksin pertama yang tersedia untuk mereka, menekankan bahwa vaksin tersebut sangat efektif dalam mencegah “penyakit COVID-19 yang serius, rawat inap dan kematian.”

Meskipun kecepatan vaksinasi semakin cepat, pandemi tidak akan surut dalam semalam, kata para ahli yang memuji detail dan landasan ilmiah dari rekomendasi CDC.

“Ini bukan mematikan dan menghidupkan sakelar,” kata Dr. Carlos del Rio, wakil presiden Infectious Diseases Society of America. “Ini lebih seperti memutar keran – Anda perlahan mulai mematikan keran.”

Meski begitu, “ini kabar baik,” tambahnya. “Ini pertama kalinya mereka mengatakan Anda bisa melakukan sesuatu, bukan mengatakan semua yang tidak bisa Anda lakukan. Itu besar.”

Pedoman baru memberikan saran yang sangat dibutuhkan bagi individu yang masih enggan untuk melanjutkan interaksi tatap muka bahkan setelah divaksinasi, kata Vaile Wright, direktur senior untuk inovasi perawatan kesehatan di American Psychological Association.

Sekitar setengah dari semua orang dewasa cemas untuk memasuki kembali kehidupan normal, termasuk 44% dari mereka yang telah divaksinasi penuh, kata Wright, mengutip penelitian yang akan segera diterbitkan dari American Psychological Association. “Yang mendorong ketidaknyamanan itu adalah tingkat ketidakpastian,” katanya.

“Sangat sulit untuk mengetahui mana yang aman dan mana yang tidak. Ketika kami dapat memberikan beberapa informasi sains kepada orang-orang – ‘Inilah yang dapat Anda lakukan, tetapi kami tetap menyarankan melakukan ini’ – yang memberi orang apa yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan yang tepat tentang menjaga mereka dan keluarga mereka aman. ”

Dalam pedoman baru, pejabat kesehatan federal menyarankan bahwa orang Amerika yang divaksinasi penuh dapat berkumpul di dalam rumah di rumah pribadi dalam kelompok kecil dengan orang-orang yang divaksinasi penuh lainnya, tanpa masker atau jarak.

Mereka dapat berkumpul dengan orang-orang yang tidak divaksinasi di rumah pribadi tanpa masker atau menjaga jarak selama mereka yang tidak divaksinasi menempati satu rumah dan semua anggotanya berisiko rendah terkena penyakit parah jika mereka tertular virus.

Misalnya, kakek-nenek yang divaksinasi dapat mengunjungi anak-anak dewasa sehat yang tidak divaksinasi dan cucu sehat tanpa masker atau jarak fisik.

Ditanya apakah anggota keluarga yang divaksinasi harus mencium dan memeluk anak dan cucu yang tidak divaksinasi, del Rio menjawab ya tetapi menyarankan agar berhati-hati: “Saya tidak akan berlebihan.”

Di tempat umum dan di tempat-tempat seperti restoran atau pusat kebugaran, orang yang divaksinasi harus terus memakai masker, menjaga jarak sosial dan mengambil tindakan pencegahan lain, seperti menghindari ruang berventilasi buruk, menutupi batuk dan bersin, dan sering mencuci tangan, kata pejabat CDC.

Saran CDC ditujukan untuk orang Amerika yang telah divaksinasi penuh, artinya mereka yang setidaknya dua minggu telah berlalu sejak mereka menerima dosis kedua vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna atau dosis tunggal vaksin Johnson & Johnson.

Apa yang aman bagi orang Amerika yang baru divaksinasi dan tetangga serta anggota keluarga mereka yang tidak divaksinasi sebagian besar tidak pasti karena para ilmuwan belum memahami apakah dan seberapa sering orang yang diimunisasi masih dapat menularkan virus. Jika mereka bisa, maka penyamaran dan tindakan pencegahan lainnya masih diperlukan dalam pengaturan tertentu untuk menahan virus, kata para peneliti.

CDC mengatakan pada hari Senin bahwa penelitian menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi penuh cenderung tidak memiliki infeksi tanpa gejala dan “berpotensi lebih kecil untuk menularkan virus yang menyebabkan COVID-19 ke orang lain.” Meski begitu, agensi tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa mereka mungkin secara tidak sengaja menularkan virus.

Ada juga ketidakpastian tentang seberapa baik vaksin melindungi dari varian baru virus yang lebih mudah menular dan mungkin lebih ganas, serta tentang berapa lama perlindungan vaksin berlangsung. Beberapa varian membawa mutasi yang tampaknya menumpulkan respons imun tubuh.

CDC menyarankan bahwa orang Amerika yang divaksinasi tidak perlu dikarantina atau dites jika mereka terpapar virus, kecuali jika mereka menunjukkan gejala infeksi. Jika mereka melakukannya, mereka harus mengisolasi diri mereka sendiri, menjalani tes jika memungkinkan dan berbicara dengan dokter mereka.

Orang Amerika yang divaksinasi tidak boleh berkumpul dengan orang yang tidak divaksinasi dari lebih dari satu rumah tangga, dan harus terus menghindari pertemuan besar dan menengah. (Agensi tidak merinci ukuran apa yang merupakan pertemuan besar atau menengah.)

Panduan ini sedikit berbeda untuk penghuni rumah kelompok yang divaksinasi penuh dan individu yang dipenjara, yang harus terus dikarantina selama 14 hari dan dites jika mereka terpapar virus, karena risiko penularan yang lebih tinggi dalam pengaturan seperti itu.

Pekerja yang divaksinasi di lingkungan kepadatan tinggi seperti pabrik pengepakan daging tidak perlu dikarantina setelah terpapar virus corona, tetapi pengujian tetap disarankan.

CDC tidak merevisi rekomendasi perjalanannya, terus menyarankan agar semua orang Amerika tinggal di rumah kecuali jika diperlukan. Walensky mencatat bahwa kasus virus telah melonjak setiap kali ada peningkatan dalam perjalanan.

“Kami benar-benar berusaha menahan perjalanan,” katanya. “Dan kami berharap rangkaian panduan kami berikutnya akan memiliki lebih banyak ilmu pengetahuan tentang apa yang dapat dilakukan orang yang divaksinasi, mungkin bepergian dengan mereka.”

Pedoman baru dengan jelas merinci manfaat vaksinasi dan cenderung memotivasi lebih banyak orang Amerika untuk mencari imunisasi dan mengekang keraguan vaksin yang masih ada, kata Dr. Rebecca Weintraub, asisten profesor kesehatan global dan kedokteran sosial di Harvard Medical School.

“Anda dapat melanjutkan aktivitas yang diinginkan banyak orang – berada dekat dengan orang yang mereka cintai, dalam pertemuan kecil di mana Anda dapat melihat satu sama lain tersenyum dan saling berpelukan,” kata Weintraub.

“Telah dipelajari dengan baik bahwa antisipasi adalah komponen penting dari kegembiraan,” tambahnya. “Panduan ini membantu setiap orang yang datang untuk mendapatkan vaksin mengantisipasi kegembiraan di masa depan. Sebagai seorang dokter dan pemberi vaksin, saya sangat senang. “

Dipersembahkan Oleh : Slot Online

Baca Juga : Pengeluaran HK