Pemain Tenis Chili, Hakim Italia Terbaru Diselidiki Karena Kecurangan Pertandingan
bloger

Pemain Tenis Chili, Hakim Italia Terbaru Diselidiki Karena Kecurangan Pertandingan

Selama beberapa bulan terakhir, beberapa pemain tenis dan wasit menerima larangan untuk pengaturan pertandingan . Badan Integritas Tenis Internasional (ITIA) baru-baru ini menambahkan seorang pemain tenis Chili dan seorang hakim Italia ke dalam daftar.

Michel Vernier Quinteros
Pemain tenis Chili Michel Vernier Quinteros berlatih di lapangan. ITIA telah menskors dia setelah pengakuannya bahwa dia mencurangi pertandingan. (Gambar: Bola Amarela)
Michel Vernier Quinteros dari Chili menerima skorsing tujuh tahun dan lima bulan setelah mengakui bahwa ia mencurangi hasil pertandingan tenis. ITIA baru saja menjatuhkan keputusan tersebut, dengan memundurkan larangan tersebut menjadi 31 Maret. Akibatnya, pemain berusia 29 tahun itu keluar dari sirkuit tenis resmi hingga 30 Agustus 2029.

ITIA juga sedang menyelidiki seorang wasit yang diduga memanipulasi hasil pertandingan. Francesco Totaro mengambil istirahat paksa dari tenis selama penyelidikan, efektif mulai 22 Juni.

Namun, sementara daftar ini bertambah, Asosiasi Integritas Taruhan Internasional (IBIA) melaporkan hanya 88 kasus aktivitas taruhan yang mencurigakan di semua olahraga kepada otoritas terkait pada kuartal kedua tahun ini. Dibandingkan dengan jumlah pertandingan dan pertandingan yang terjadi pada saat tertentu, jumlah ini sangat rendah.

Pemain Tenis Chili Absen Selama Tujuh Tahun
Pada satu titik, Quinteros berada di peringkat 664 dalam peringkat Asosiasi Profesional Tenis (ATP). Namun, dia baru-baru ini mengaku menerima uang tunai sebagai imbalan pengaturan pertandingan pada 2018 dan tidak melaporkan korupsi.

Akibatnya, ITIA memutuskan dia bersalah berdasarkan empat bagian berbeda dari aturannya. Organisasi, antara lain, melarang pemain meminta taruhan pada hasil pertandingan dan tidak memberikan 100% di lapangan.

Selain itu, pemain tidak dapat menerima jenis kompensasi apa pun untuk melempar pertandingan dan harus memberi tahu ITIA jika seseorang memintanya. Quinteros gagal dalam keempat hal tersebut.

Ump Italia Cuti Paksa
Totaro adalah hakim kursi lencana hijau, yang berarti dia telah naik peringkat yang cukup untuk mengawasi pertandingan resmi di mana saja di Italia. Namun, untuk saat ini, keterlibatannya dengan tenis hanya sebagai penonton di rumah atau di tribun.

ITIA sedang melakukan penyelidikan. Totaro belum secara resmi menuduh Totaro melakukan kesalahan. Namun, sesuai dengan aturan dan regulasinya, ia memiliki hak untuk menangguhkan siapa pun yang diyakini telah memfasilitasi pengaturan pertandingan. Organisasi tersebut kemungkinan akan mengadakan sidang resmi setelah mengumpulkan lebih banyak bukti sebelum mengeluarkan putusannya.

Seminggu yang lalu, ITIA mengeluarkan tiga hakim dari Tunisia untuk mencurangi pertandingan. Ketiganya memegang berbagai lencana di berbagai tingkat kontes dan memanipulasi hasil antara empat dan 12 kontes.

https://dikotakita.com/
https://genhouse-sweden.com/
https://nagalautbet.com/
https://jasonembury.net/
https://mistorygame.com/
https://omahtefa.com/
https://radioshahrvand.com/
https://serialomania.tv/
https://turismevallesoccidental.org/
https://best-online-mba.net/
https://atlaspost.com/
https://judaismovirtual.com/
https://bmi-club.com/
https://needpaperhelp.com/
https://botasdefutboldesalida.com/
https://urbantg.com/
https://bslaweb.org/
https://nehawalia.in/
https://noticiasnoa.com/
https://stokedmovie.com/
https://chronwatch-america.com/
https://consorzioforestalevalvestino.com/
https://buycheapjerseys2013.com/
https://goldenretrieverthevenet.com/
https://eascarborough.com/