Penggemar Utah Royals sedih atas kepindahan tiba-tiba tim ke Kansas City
Sports

Penggemar Utah Royals sedih atas kepindahan tiba-tiba tim ke Kansas City


Penggemar Utah Royals sedih atas kepindahan tiba-tiba tim ke Kansas City

(Rick Egan | Tribune file photos) Penggemar Utah Royals menari mengikuti alunan musik selama aksi sepak bola antara Utah Royals FC dan Portland Thorns FC, di Stadion Rio Tinto, Sabtu, 28 April 2018. Penggemar Royals patah hati atas kepindahan tim yang dilaporkan ke Kota Kansas.

Riggs Eyre telah menjadi penggemar Utah Royals FC sejak sebelum dia lahir.

Sejak 2018, ibunya, Shanae Eyre, telah menempuh 2½ jam perjalanan ke timur laut dari Delta ke Stadion Rio Tinto di Sandy untuk menyaksikan pertandingan tim sepak bola wanita profesional. Dia tidak pernah melewatkan pertandingan kandang saat dia hamil dengan Riggs dan hanya melewatkan satu dalam tiga musim, untuk merayakan ulang tahun keduanya pada bulan September.

Anggota keluarga Eyre melihat bintang Tim Nasional Wanita AS Christen Press datang ke Royals. Mereka melihat lahirnya tepuk tangan Viking. Mereka adalah bagian dari basis penggemar yang rata-rata memiliki kehadiran tertinggi kedua di Liga Sepak Bola Wanita Nasional di belakang Portland Thorns.
Tapi mereka juga melihat pers pergi. Mereka melihat Becky Sauerbrunn dan Kelley O’Hara diperdagangkan. Mereka melihat Laura Harvey pergi dan Craig Harrington dipekerjakan, lalu dipecat. Mereka melihat tim gagal ke babak playoff pada 2018 dan 2019, dan berjuang di dua turnamen 2020. Mereka melihat tuduhan muncul tentang bagaimana pemilik tim Dell Loy Hansen dan kepala bisnis Andy Carroll menciptakan budaya tempat kerja yang beracun.
Dan kemudian mereka melihat apa yang tidak ingin dilihat oleh penggemar olahraga di komunitas mereka. The Royals akan meninggalkan Utah dan pindah ke Kansas City dalam penjualan yang belum diselesaikan tetapi diharapkan selesai dalam beberapa hari mendatang.

“Kami senang memiliki Royals di sini dan benar-benar patah hati mereka pergi,” Shanae Eyre memberi tahu The Salt Lake Tribune.

Begitu berita tentang penjualan yang akan datang pecah pada Sabtu malam, penggemar beralih ke media sosial untuk mengungkapkan kekecewaan, jijik, dan kekecewaan mereka. Beberapa menyalahkan Hansen. Yang lain menunjukkan kurangnya minat lokal untuk membeli tim.

Orang lain yang berbicara dengan The Tribune menyuarakan kesedihan mereka.

“Saya menangis sesekali sejak saya mendengar berita kemarin, dan saya tidak tidur tadi malam,” kata Carrie Nielsen, Minggu.

The Royals telah menjadi sumber hiburan utama bagi Pete Busche dan istrinya, Jessica Hercules. Mereka baru-baru ini membeli rumah di Sandy dekat dengan Stadion Rio Tinto. Busche menyebut berita itu “menghancurkan”.

Langkah yang tertunda memukul penggemar dengan anak-anak sangat keras. Nic Shellabarger memiliki tiga anak perempuan; yang tertua berusia 14 tahun dan tidak pernah melewatkan pertandingan Royals. Dia mengatakan dia masih belum memberanikan diri untuk menyampaikan berita bahwa tim favoritnya akan pergi.

Semua anak Stephen Purser adalah perempuan, dan dia tidak yakin apakah mereka akan menyukai olahraga seperti yang dia lakukan dalam hidupnya. Tapi mereka memeluk Royals.

“Permainan Royals memberi saya kesempatan untuk berbagi dengan mereka,” kata Purser. “Saya benar-benar hancur dengan kerugian ini.”

The Royals datang ke Utah pada 2018 setelah Hansen membeli kontrak para pemain dari FC Kansas City, yang dibatalkan setelah situasi kepemilikan yang tidak dapat dipertahankan. Kembalinya ke Kansas City membawa serta kelompok kepemilikan yang mencakup Chris dan Angie Long, dari Palmer Square Capital Management, yang muncul sebagai pembeli potensial akhir bulan lalu. Grup kepemilikan baru juga dilaporkan termasuk mantan pemain sepak bola profesional Brittany Matthews.
Ketika Hansen membawa Royals ke Utah, dia bersumpah mereka akan sederajat dengan Real Salt Lake, tim Major League Soccer miliknya. Dia memasang ruang ganti yang mengesankan dengan biaya $ 1 juta dan membuat para pemain menangis ketika mereka pertama kali melihatnya. Meskipun mereka tidak memiliki stadion sendiri, Rio Tinto hanya berjarak satu mil dari America First Field, tempat mereka mengadakan sebagian besar latihan. Semua tanda menunjuk pada Hansen yang menepati janjinya.

Namun tuduhan perilaku rasis dan seksis terhadap Hansen memicu protes dari penggemar dan berbagai atlet, termasuk para pemain Royals, yang kemudian menyatakan dukungan teguh untuk gerakan Black Lives Matter.

Peggy De Veny, yang telah menjadi pemegang tiket musiman Royals sejak tahun pertama tim, mengatakan kepindahan ke Kansas City adalah “kerugian besar bagi Utah” karena perhatian yang dibawa ke gerakan sosial.

“Pasukan ini membantu memicu diskusi tentang begitu banyak masalah penting yang sering diabaikan di Utah,” kata De Veny. “Saya hancur kehilangan ini di sini.”

Hansen akhirnya memilih untuk menjual Utah Soccer, yang terdiri dari RSL, The Royals dan Real Monarchs. Hansen memiliki waktu hingga 8 Januari untuk menjual RSL sebelum MLS mengambil kendali proses tersebut.

Nielsen kesal karena pengungkapan tentang Hansen menyebabkan hilangnya Royals.

“Saya marah karena itu [Hansen] menciptakan dan menjalankan organisasi beracun, ”kata Nielsen. “Dia menjanjikan kesetaraan untuk Royals, tapi itu hanya basa-basi. Budaya rasisme dan misogini meniadakan semua hal hebat yang dia coba lakukan. Saya benci bahwa mengungkap perilaku kasarnya mengakibatkan kehilangan Royals. “

Hansen dan Carroll saat ini sedang diselidiki oleh MLS dan Liga Sepak Bola Wanita Nasional. Pada akhir Agustus, Hansen mengeluarkan permintaan maaf publik karena “menyinggung dan tidak peka terhadap keadaan buruk orang lain” dalam pernyataan sebelumnya, dan Carroll sebelumnya telah menyatakan bahwa dia akan berpartisipasi penuh dalam penyelidikan dan menantikan “set fakta lengkap” yang akan datang. cahaya.

The Royals tidak mengomentari rencana pindah tim ke Kansas City.

Sekarang ada ruang ganti tanpa penghuni dan lapangan latihan tanpa pemain. Penggemar Royals Kelly Kurtz mengatakan kehilangan tim adalah pemborosan fasilitas dan basis penggemar bagi pemiliknya. Tapi mungkin ada konsekuensi yang lebih besar.

“Sebagai seorang wanita,” kata Kurtz, dia melihatnya sebagai “kemunduran bagi olahraga wanita dalam komunitas.”

The Royals bukanlah tim olahraga wanita profesional pertama yang meninggalkan Utah. Utah Starzz dari WNBA adalah salah satu dari delapan tim asli liga, dan tim saudara Jazz. Tim pindah ke San Antonio pada tahun 2003.

Bagi penggemar Royals, banyak dari kenangan indah mereka melibatkan para pemain yang berfoto bersama mereka setelah pertandingan. Gol-gol menggemparkan yang dicetak oleh Amy Rodriguez dan Rachel Corsie disebutkan. Dan, tentu saja, tepuk tangan Viking – nyanyian Islandia di mana para penggemar Royals membentuk huruf V dengan tangan terentang dan di antara tepuk tangan meneriakkan “Utah… Royals… FC”.

Tapi momen paling berharga Eyre adalah dari Vero Boquete, yang setelah setiap pertandingan, menang atau kalah, akan menahan putranya Riggs selama beberapa menit atau hanya memastikan untuk menyapa. Anak laki-lakinya memiliki nyanyian “Go Vero” sendiri.

Eyre berharap dengan penggemar dan fasilitas yang ada di Utah, tim NWSL lain dapat kembali ke pasar “dalam beberapa tahun.”

Sampai saat itu, keluarga kerajaan akan dirindukan dan hidup hanya dalam kenangan.


Dipersembahkan Oleh : Slot Online

Baca Juga : Lagu Togel