Superstar R&B R. Kelly dihukum dalam persidangan perdagangan seks
World

Superstar R&B R. Kelly dihukum dalam persidangan perdagangan seks


(Charles Rex Arbogast | AP Photo) Foto ini dari Jumat 9 Mei 2008, menunjukkan R. Kelly tiba untuk hari pertama pemilihan juri dalam persidangan pornografi anak di Cook County Criminal Courthouse di Chicago. R. Kelly, superstar R&B yang terkenal dengan lagunya “I Believe I Can Fly,” dihukum Senin dalam persidangan perdagangan seks setelah beberapa dekade menghindari tanggung jawab pidana atas berbagai tuduhan pelanggaran dengan wanita muda dan anak-anak.

New York • R. Kelly, superstar R&B yang terkenal dengan lagu kebangsaannya “I Believe I Can Fly,” divonis Senin dalam persidangan perdagangan seks setelah puluhan tahun menghindari tanggung jawab pidana atas berbagai tuduhan pelanggaran dengan wanita muda dan anak-anak.

Juri yang terdiri dari tujuh pria dan lima wanita menyatakan Kelly bersalah melakukan pemerasan pada hari kedua musyawarah mereka.

Tuduhan itu didasarkan pada argumen bahwa rombongan manajer dan ajudan yang membantu penyanyi itu bertemu gadis-gadis – dan membuat mereka patuh dan diam – sama dengan tindakan kriminal.

Beberapa penuduh bersaksi dengan detail yang mengerikan selama persidangan, menuduh bahwa Kelly menjadikan mereka perilaku jahat dan sadis ketika mereka masih di bawah umur.

Selama bertahun-tahun, publik dan media berita tampaknya lebih terhibur daripada ngeri dengan tuduhan hubungan yang tidak pantas dengan anak di bawah umur, dimulai dengan pernikahan ilegal Kelly dengan fenomena R&B Aaliyah pada tahun 1994 ketika dia baru berusia 15 tahun.

Rekaman dan tiket konsernya terus terjual. Artis lain terus merekam lagu-lagunya, bahkan setelah dia ditangkap pada 2002 dan dituduh merekam dirinya melakukan pelecehan seksual dan kencing pada seorang gadis 14 tahun.

Kecaman publik yang meluas tidak datang sampai dokumenter yang ditonton secara luas “Surviving R. Kelly” membantu menjadikan kasusnya sebagai penanda era #MeToo, dan menyuarakan para korban yang bertanya-tanya apakah cerita mereka sebelumnya diabaikan karena mereka adalah wanita kulit hitam.

Di persidangan, beberapa penuduh Kelly bersaksi tanpa menggunakan nama asli mereka untuk melindungi privasi mereka dan mencegah kemungkinan pelecehan oleh penggemar penyanyi. Juri diperlihatkan video buatan sendiri tentang Kelly yang terlibat dalam tindakan seks yang menurut jaksa tidak suka sama suka.

Asisten Jaksa AS Maria Cruz Melendez berpendapat bahwa Kelly adalah pelaku kekerasan berantai yang “mempertahankan kendali atas para korban ini menggunakan setiap trik dalam buku pegangan predator.”

Pembela menyebut para penuduh sebagai “groupies” dan “stalkers.”

Pengacara pembela Deveraux Cannick mempertanyakan mengapa para korban yang diduga tetap menjalin hubungan dengan Kelly jika mereka mengira mereka dieksploitasi.

“Anda membuat pilihan,” Cannick memberi tahu seorang wanita yang bersaksi, menambahkan, “Anda berpartisipasi atas kehendak Anda sendiri.”

Kelly, lahir dengan nama Robert Sylvester Kelly, telah dipenjara tanpa jaminan sejak tahun 2019. Sidang ditunda karena pandemi virus corona dan perombakan tim hukum Kelly di menit-menit terakhir.

Ketika akhirnya dimulai pada 18 Agustus, jaksa menggambarkan penyanyi berusia 54 tahun itu sebagai anak laki-laki yang manja dan gila kontrol. Penuduhnya mengatakan bahwa mereka diperintahkan untuk memanggilnya “Ayah,” diharapkan untuk melompat dan menciumnya kapan saja dia masuk ke sebuah ruangan, dan untuk menghiburnya hanya ketika dia memainkan permainan basket pikap di mana mereka mengatakan dia adalah babi bola.

Para penuduh menuduh bahwa mereka juga diperintahkan untuk menandatangani formulir kerahasiaan dan menjadi sasaran ancaman dan hukuman seperti pukulan keras jika mereka melanggar apa yang disebut sebagai “aturan Rob.” Beberapa mengatakan mereka percaya bahwa rekaman video yang dia rekam tentang mereka berhubungan seks akan digunakan untuk melawan mereka jika mereka mengungkap apa yang terjadi.

Di antara tablo lain yang lebih meresahkan: Kelly menyimpan pistol di sisinya sementara dia mencaci maki salah satu penuduhnya sebagai awal untuk memaksanya memberinya seks oral di studio musik Los Angeles; Kelly memberikan beberapa terduga korban herpes tanpa mengungkapkan bahwa dia mengidap penyakit menular seksual; Kelly memaksa seorang remaja laki-laki untuk bergabung dengannya untuk berhubungan seks dengan seorang gadis telanjang yang muncul dari bawah ring tinju di garasinya; dan Kelly merekam video yang mempermalukan salah satu korban yang menunjukkan dia mengolesi kotoran di wajahnya sebagai hukuman karena melanggar aturannya.

Beberapa kesaksian yang paling mengerikan datang dari seorang wanita yang mengatakan Kelly mengambil keuntungan darinya pada tahun 2003 ketika dia adalah seorang magang stasiun radio yang tidak menaruh curiga. Dia bersaksi bahwa dia membawanya ke studio rekaman Chicago-nya, di mana dia dikurung dan dibius sebelum dia melakukan pelecehan seksual saat dia pingsan.

Ketika dia menyadari dia terjebak, “Saya takut. Aku malu. Saya jadi malu,” katanya.

Dia mengatakan salah satu karyawan R. Kelly memperingatkannya untuk tutup mulut tentang apa yang telah terjadi.

Kesaksian lainnya terfokus pada hubungan Kelly dengan Aaliyah. Salah satu saksi terakhir menggambarkan melihat dia melakukan pelecehan seksual sekitar tahun 1993, ketika Aaliyah baru berusia 13 atau 14 tahun.

Juri juga mendengar kesaksian tentang skema pernikahan curang yang dibuat untuk melindungi Kelly setelah dia khawatir dia telah menghamili Aaliyah. Saksi mata mengatakan mereka menikah dengan pakaian joging yang serasi menggunakan lisensi yang mencantumkan usianya sebagai 18 tahun; dia berusia 27 tahun saat itu.

Aaliyah, yang bernama lengkap Aaliyah Dana Haughton, bekerja dengan Kelly, yang menulis dan memproduseri album debutnya tahun 1994, “Age Ain’t Nothing But A Number.” Dia meninggal dalam kecelakaan pesawat pada tahun 2001 pada usia 22 tahun.

Setidaknya dalam satu kasus, Kelly dituduh melecehkan seorang korban saat dia sedang diselidiki dalam kasus pornografi anak di Chicago. Dia dibebaskan di pengadilan pada tahun 2008.

Untuk persidangan di Brooklyn, Hakim Distrik AS Ann Donnelly melarang orang yang tidak terlibat langsung dalam kasus tersebut dari ruang sidang dalam apa yang disebutnya sebagai tindakan pencegahan virus corona. Wartawan dan penonton lainnya harus menonton video feed dari ruangan lain di gedung yang sama.

Kasus New York hanyalah bagian dari bahaya hukum yang dihadapi penyanyi itu. Dia juga mengaku tidak bersalah atas tuduhan terkait seks di Illinois dan Minnesota. Tanggal persidangan dalam kasus-kasus tersebut belum ditetapkan.

Dipersembahkan Oleh : Slot Online

Baca Juga : Hongkong Prize