Trump memudar, tetapi malapetaka perang budaya itu abadi
Opini

Trump memudar, tetapi malapetaka perang budaya itu abadi


Charlie Warzel: Trump memudar, tetapi malapetaka perang budaya itu abadi

(Foto AP / Evan Vucci, File) Dalam foto 8 September ini, Presiden Donald Trump tiba untuk berbicara pada rapat umum kampanye di Bandara Smith Reynolds di Winston-Salem, NC

Kemenangan Donald Trump pada tahun 2016 tidak pernah memberi pengikutnya kekuatan budaya yang mereka harapkan. Sebaliknya, itu mendorong banyak lembaga budaya – dari olahraga profesional hingga Hollywood – untuk menentang Trump dan proyek politiknya dengan lebih bersemangat.

Reaksi itu membantu memicu semacam keluhan Möbius: Kami berkuasa karena kami adalah mayoritas diam yang diabaikan dan dibenci. Tetapi, ketika kami berkuasa, oposisi kami membenci kami dan memperlakukan kami dengan tidak adil. Hasil dari perawatan itu adalah hilangnya kekuatan kami dan bukti bahwa sistem itu curang terhadap kami. Sekali lagi, kita adalah mayoritas yang diam dan diabaikan.

Pembicaraan itu menghilangkan sedikit. Yang terpenting, ini menghilangkan kekuatan politik yang dimiliki dan diakumulasikan oleh hak melalui pengadilan dan melalui keunggulan struktural di lembaga-lembaga seperti Electoral College dan Senat. Tetapi rasa ancaman adalah fundamental bagi identitas diri hak modern. Perlu dicatat juga, bahwa kaum konservatif mengatakan mereka mengakui dinamika yang sama di kiri ini.

“Kedua belah pihak merasa seperti kalah adalah aspek penting dari konflik budaya Amerika,” kata David French, editor senior dari publikasi konservatif The Dispatch, kepada saya. “Bagi kaum konservatif dan progresif, perang budaya sepertinya satu sisi sedang mengarahkan yang lain. Masing-masing pihak mengambil keuntungan alaminya begitu saja. Tapi kerugian, dalam bentuk apa pun, terasa eksistensial. “

Ini adalah malapetaka perang budaya. Ini bukan cerminan realitas, tetapi persepsi yang menyimpang tentangnya – firasat yang meningkatkan konflik.

“Untuk setiap aksi politik atau reaksi atau reaksi berlebihan tampaknya ada aksi politik yang setara dan berlawanan atau reaksi atau reaksi berlebihan,” kata French. “Situasinya meningkat. Masing-masing pihak mengaktifkan yang lain dengan cara yang mendalam. “

Misalnya, pada pertengahan November, dengan penolakan hasil pemilu Trump dalam ayunan penuh, pembawa acara Fox News Howard Kurtz memposting tweet yang ditujukan untuk hall of fame “kedua sisi”.

Bahwa Kurtz menggabungkan kekuatan budaya pop yang samar-samar (televisi siang hari) dengan kekuatan politik yang keras (seorang eksekutif yang menekan pemerintah federal untuk mengabaikan keinginan demokratis rakyatnya) adalah konyol.

Tapi kesetaraan palsu itu adalah sedikit rasionalisasi yang membantu menjelaskan siklus keluhan Partai Republik dan komitmennya terhadap perang budaya yang tiada henti. Ini adalah rangkuman yang rapi dari segi pola pikir pro-Trump, yang beralasan bahwa kekuatan politik (yang telah dipegang pendukung Trump selama hampir empat tahun) tidak akan pernah cukup jika mereka juga tidak merasa bahwa mereka memiliki kekuatan budaya yang dominan. .

Media pro-Trump telah membangun realitas alternatif, dan saya telah menghabiskan empat tahun terakhir untuk terjun ke dalamnya. Dengan setiap siklus berita, jarak antara media yang lebih tradisional dan mitra MAGA melebar. Pengungkapan korupsi yang sangat dalam di Gedung Putih Trump disambut dengan jangkrik di media pro-Trump, sementara pertempuran budaya-perang yang lebih kecil tetap menjadi berita utama mereka selama berhari-hari. (Ingat ketika penggemar Sean Hannity secara terbuka menghancurkan pembuat kopi Keurig mereka setelah pabrikan mereka berhenti beriklan di acaranya pada tahun 2017?)

Banyak kemarahan terbesar dalam ekosistem media Trump selama empat tahun terakhir adalah tentang institusi budaya. Hollywood Liberal adalah target favorit, yang ada sebelum Trump. Dalam olahraga, banyak pejuang budaya di sebelah kanan memboikot NFL setelah protes berlutut Colin Kaepernick. Kaum konservatif juga senang dengan peringkat playoff 2020 yang lebih rendah dari biasanya untuk NBA, bukti di mata konservatif bahwa liga telah menghabiskan terlalu banyak waktu untuk fokus pada masalah keadilan sosial. (Rating telah turun untuk semua siaran langsung olahraga tahun ini.)

Lalu ada “media” – bisa dibilang lembaga yang terbesar di benak presiden dan pendukungnya. Fiksasi hak pada segmen pers tertentu bukanlah hal baru dan mengabaikan audiens yang luas untuk radio bincang-bincang konservatif, jaringan stasiun televisi lokal Sinclair, peringkat prime-time Fox News yang menjulang tinggi, dan dominasi konten konservatif di Facebook.

Namun pilihan Trump untuk menyatakan jurnalis yang tidak cukup merendahkan sebagai “musuh rakyat” meningkatkan taruhannya. Ini adalah taktik yang mendukung pangkalan tetapi juga memiliki tujuan lain: “Saya melakukannya untuk mendiskreditkan Anda semua dan merendahkan Anda semua sehingga ketika Anda menulis cerita negatif tentang saya, tidak ada yang akan mempercayai Anda,” Lesley Stahl dari “60 Minutes” mengenang Trump memberitahunya pada tahun 2016.

Media selalu menjadi obsesi Trump karena kekuatan budaya yang dimilikinya adalah satu-satunya kekuatan yang dikenalnya sepanjang kariernya. Dia menggunakannya untuk menghidupkan kembali dan mendongkrak reputasinya melalui reality show, dan akhirnya dia belajar cara membajak dan memprogram pers. Kekuasaan politik, jenis yang diberikan kepadanya pada tanggal 20 Januari 2017, selalu tampak asing baginya, membutuhkan kebajikan yang sulit dipahami seperti kesabaran, empati, dan rasa ingin tahu.

Cap budaya Trump adalah aset penting dalam kejutan dan kemenangannya di 2016. Kehadirannya dalam politik Republik menunjukkan kepada kaum konservatif bahwa ia mungkin dapat memberikan partai dengan jenis kekuatan transenden yang kurang.

Tidak ada yang menunjukkan ini seperti rapat umum Trump, acara yang merupakan pengalaman budaya selain acara olahraga, konser, atau kebangkitan agama besar-besaran. Di setiap rapat umum Trump yang saya hadiri menjelang pemilu 2016, para pendukungnya menggambarkan perasaan yang sama – bahwa seseorang yang mewujudkan (atau, lebih tepatnya, menjadi kaki tangan) nilai-nilai budaya mereka naik ke tampuk kekuasaan.

Sebagian besar proyek media pro-Trump adalah upaya untuk memanfaatkan perasaan ini. Tak lama setelah pemilihan Trump, pakar media pro-Trump terikat tentang slogan “Konservatisme adalah budaya tandingan baru” dan “Konservatisme adalah punk rock baru”. Tetapi media pro-Trump tidak menciptakan budaya tandingan sebanyak kontra-realitas yang berbahaya – yang mendorong organisasi media arus utama untuk mendorong lebih keras untuk menyanggah kebohongan.
Pada 2017 saya menulis bahwa ekosistem online ini “mengubah politik menjadi buku besar dengan penghitungan berjalan, di mana setiap kemarahan, kesalahan langkah, dan garis munafik dibangun di atas kemarahan yang datang sebelumnya.” Dan di mana setiap peristiwa berita menjadi “bukti yang dapat dimanipulasi agar sesuai dengan narasi untuk masing-masing pihak, membangun intensitas, mengarah ke kesimpulan yang tak terduga tapi entah bagaimana masih tak terhindarkan.”
Tiga tahun lalu, mungkin lebih mudah untuk membayangkan bahwa Pemilu 2020 menawarkan penyelesaian, atau, setidaknya, berfungsi sebagai katup untuk melepaskan sedikit ketegangan. Tapi apa yang tampak jelas sekarang adalah bahwa malapetaka perang budaya menentang kesimpulan. Ini mandiri dan juga berpotensi menguntungkan – tanyakan saja Newsmax dan One America News, yang model bisnisnya pasca-Trump tampaknya memanjakan setiap fantasi konspirasi presiden dan memberi makan lingkaran.

Tidak ada jalan keluar. Untuk memutus siklus, satu sisi harus merasa seolah-olah menang atau kalah. Tetapi efek akhir dari malapetaka perang budaya adalah bahwa hal itu mendistorsi realitas. Masing-masing pihak percaya menang dan kalah, sekaligus.

Kutil Charlieaku, seorang penulis Opini yang berbasis di Montana untuk New York Times, meliput teknologi, media, politik, dan ekstremisme online.


Dipersembahkan Oleh : Slot Online

Baca Juga : Joker123