Quin Snyder dari Utah Jazz menggunakan pelajaran dari jeda, bubble restart agar lebih fleksibel sekarang
Sports

Utah Jazz masih mencoba melompat ke penantang gelar NBA. Mereka membutuhkan keseimbangan yang lebih baik untuk melakukannya.


Baik itu menyerang atau bertahan, formasi dua besar atau bola kecil, tim perlu menggabungkan semuanya untuk mengambil langkah maju.

(Rick Egan | The Salt Lake Tribune) Pelatih kepala Utah Jazz Quin Snyder berbicara dengan guard Utah Jazz Donovan Mitchell (45) dan guard Utah Jazz Mike Conley (10) saat jeda aksi, dalam aksi NBA antara Utah Jazz dan Minnesota Timberwolves di Salt Lake City, Senin, 18 November 2019.

Utah Jazz membanggakan salah satu penyembur api muda paling luar biasa di NBA di Donovan Mitchell dan bisa dibilang pelindung pelek utama liga di Rudy Gobert.

Namun, ini tetap menjadi tim yang tampaknya tidak dapat mencapai keunggulan berkelanjutan secara simultan baik dalam penyerangan maupun pertahanan, dengan formasi dua besar selama bertahun-tahun menghasilkan penjagaan elit tetapi daya tembak tidak memadai, diikuti oleh perombakan roster yang mencakup penembakan bola kecil dan persenjataan yang tak tertandingi. tapi pencegahan tidak cukup.

Bagaimanapun, frustrasi dan patah hati pasca-musim telah menjadi hasil yang konstan.

Sebagai buntut dari kemenangan penutupan pramusim Jazz atas Clippers pada hari Kamis, pelatih Quin Snyder membuat komentar yang spesifik untuk kecenderungan malam itu terhadap kecakapan 3 poin, tetapi yang dapat, sejujurnya, berfungsi sebagai pernyataan misi yang lebih besar dari status tim saat ini:

“Anda harus menemukan keseimbangan,” katanya.

Itu cukup merangkumnya. Pertanyaannya adalah, ketika permainan mereka benar-benar bergulir pada hari Rabu di Portland, apakah ini akhirnya akan menjadi musim yang mereka kelola? Akankah ini akhirnya menjadi saat mereka mengambil langkah selanjutnya yang sangat dibutuhkan menuju pertarungan kejuaraan?

Mereka pasti memainkan permainan yang bagus:

“Pertahanan harus menjadi bagian yang membawa kami,” kata Bojan Bogdanovic.

“[We are] hanya mencoba menemukan identitas, dan menekankan akhir ofensif, ”tambah Jordan Clarkson.

Namun, ide-ide yang tampaknya berlawanan itu mungkin saja benar. Trik offseason tim tampak sebagai refleksi yang menjanjikan-jika-tidak-sempurna dari ide itu.

Yang paling penting, mereka mempertahankan orang keenam yang luar biasa Clarkson, unit microwave kedua tahun lalu yang penambahannya meningkatkan pelanggaran menjadi udara yang dijernihkan; mereka bersatu kembali dengan orang besar Derrick Favours, yang kecerdasan defensifnya akan memberikan kesempatan kepada Utah untuk duduk di Gobert tanpa bencana, dan yang sinergi ofensifnya dengan Joe Ingles akan menghasilkan uang yang mudah; dan mereka mengambil selebaran di perimeter pertahanan ace Shaq Harrison, yang harus, jika tidak ada yang lain, memberikan keterampilan yang nyata secara konsisten, sebagai lawan dari inkonsistensi yang menggiurkan tapi akhirnya menjengkelkan dari pendahulunya Emmanuel Mudiay.

THE JAZZ AKAN BERHASIL JIKA …

Mereka akhirnya menemukan campuran yang tepat dari ledakan ofensif dan kekikiran defensif. Selain itu, kedalaman daftar tahun ini harus lebih efektif membawa tim melewati masa-masa ketika tidak semua orang tersedia – karena cedera, perlu istirahat dari jadwal yang padat, atau kekurangan tenaga karena pandemi virus corona yang sedang berlangsung.

THE JAZZ TIDAK BERHASIL JIKA …

Pertahanan mereka tidak mengambil langkah maju yang dramatis. Kurangnya ukuran mereka melukai mereka di musim reguler. Kurangnya kecepatan perimeter melukai mereka di babak playoff. Apakah mereka cukup menjawab yang terakhir? Pelanggaran harus menjadi salah satu yang terbaik di liga lagi, tetapi dapatkah pertahanan kembali terbentuk? Juga, dapatkah daftar ini menahan absen lama oleh pemain kunci mana pun? Kita akan melihat.

GARIS BAWAH

Jazz telah memperjelasnya – penggulingan pasca-musim lainnya, apa pun alasannya, akan menjadi kegagalan serius. Mereka membawa kembali dua All-Stars. Pencetak gol kedua mereka sehat kembali. Point guard mereka sudah terbiasa. Pemain keenam dengan skor tinggi kembali. Mereka telah menopang tempat besar cadangan yang begitu sering menghancurkan keuntungan yang diperoleh dengan susah payah musim lalu. Tim ini seharusnya lebih baik dari tahun lalu. Namun, masih terasa selangkah atau dua di belakang tim elit liga.

Sementara itu, kembali dari cedera penyerang jitu Bogdanovic hampir terasa seperti tambahan signifikan lainnya, sementara aklimatisasi sepenuhnya dari Mike Conley telah sering menjadi pembicaraan dalam beberapa pekan terakhir.

Apakah itu menambah keseimbangan yang lebih baik dan tim yang lebih baik? Jazz percaya begitu, tetapi akui bahwa mereka harus melihat tim beraksi melawan lawan yang sah untuk membuat keputusan yang akurat.

“Sejauh ekspektasi berjalan, air selalu menemukan levelnya, kompetisi selalu memberitahu kami kebenaran,” kata wakil presiden eksekutif Dennis Lindsey. “Dengan itu, kami sangat nyaman dengan grup yang telah kami kumpulkan, dan mudah-mudahan kami akan membuat akun yang bagus untuk diri kami sendiri.”

Akibatnya, ada keyakinan organisasi bahwa daftar tahun ini memberi Snyder kombinasi kesinambungan, pengalaman, dan fleksibilitas yang tak ternilai.

Memasukkan Nikmat ke tengah-tengah kelompok yang melompat ke peringkat ofensif No. 1 liga, pasca-Clarkson, akuisisi tampaknya menjadi bahan utama dalam resep baru untuk kemajuan ini.

“Dengan Fav, ini membuka banyak hal. Sejauh yang saya tahu, dengan pikiran gila Quin, kami mungkin memulai orang yang berbeda di setiap pertandingan, ”kata Ingles. “Ini mungkin hal pertarungan – seperti, jelas, Lakers memulai dengan besar, jadi mungkin Fav memulai pertandingan itu tetapi tidak [against] tim lain yang bermain kecil. Saya yakin ini memberi kami lebih banyak opsi dengan Fav. “

Nikmat, pada bagiannya, dengan cepat menyela bahwa orang lain akan menangani pekerjaan berat – dia hanya di sini untuk menopang segalanya di sekitar margin.

“Kami cukup bagus [defensively] sekarang – kami masih memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, ”katanya. “Tentu saja, dengan Rudy di luar sana, kami adalah tim bertahan lima besar, tapi keluar dari bangku cadangan, saya ingin memastikan bahwa kami tidak turun terlalu jauh.”

Gobert, yang membanggakan dirinya sebagai salah satu bek elit liga tetapi juga secara terbuka mendapatkan peluang ofensif yang lebih besar, secara alami merangkul dualitas jalur Jazz ke depan. Di satu sisi, dia menyatakan dengan jelas, “Tujuannya adalah agar kami menjadi tim defensif terbaik di liga.” Di sisi lain, dia dengan percaya diri menegaskan bahwa dia “bisa lebih baik dalam menyerang pria saya,” dan bahwa, “Mampu merobohkan midrange adalah sesuatu yang telah saya kerjakan selama bertahun-tahun, dan saya pikir sekarang saatnya untuk gunakan itu. ”

Snyder telah menjanjikan pemanfaatan yang lebih baik dari orang-orang seperti Bogdanovic, Conley, dan Clarkson di tahun kedua mereka dalam programnya sekarang karena dia memiliki pemahaman yang lebih kuat tentang kekuatan dan preferensi mereka, dan secara khusus menunjuk pada point guardnya sebagai pemain yang dapat membantu tim. temukan keseimbangan yang lebih baik kali ini.

Sementara sebagian besar fokus pada Conley musim lalu berkisar pada perjuangan menembak awal diikuti oleh efisiensi ekstrim di luar batas di babak playoff, pelatihnya memiliki perhatian yang diarahkan pada kinerja Conley di sisi lain penguasaan bola.

“Saya ingin dia menjadi agresif dan naluriah – saya pikir saat itulah dia dalam kondisi terbaiknya,” kata Snyder. “Dan satu hal yang benar-benar menjadi komitmennya, dan dia berada dalam gelembung dan bahkan waktu istirahat tidak mengubahnya, adalah bertahan. Dia bisa menguasai bola, dan itu adalah sesuatu yang sangat membantu tim kami. ”

Conley kemudian melanjutkan pola domino jatuh yang mengikat nasib akhir tim dengan dampak yang lain, mencatat bahwa dia hanya anggota sekunder dari lapangan belakangnya sendiri, dan bahwa kenaikan berkelanjutan dari Mitchell adalah apa yang pada akhirnya akan mendorong keberuntungan Jazz.

“Donovan, tahun yang dia alami musim lalu dan kemudian pindah ke tahun ini, dia adalah pemimpin yang lebih baik, dia pemain yang lebih baik, orang yang lebih baik secara keseluruhan, dan kami hanya senang melihat di mana dia terus tumbuh dan terus berkembang,” Kata Conley. “Karena langit adalah batasnya, dan kita bisa pergi sejauh yang dia bawa.”

Untuk mewujudkan semuanya, Mitchell – yang mencetak gol supernovanya di postseason tahun lalu membuat liga berdengung – tentu saja mengklaim bahwa “hal terbesar adalah kita harus memastikan bahwa pertahanan adalah sesuatu yang membawa kita.”

Namun, tetap saja, proses itu hanya penting baginya karena itu menghasilkan hasil yang terkait. Eliminasi babak pembukaan playoff tidak akan memotongnya sekarang.

“Kami menghancurkan keunggulan 3-1. Kami kalah di babak pertama. Dan tidak ada waktu untuk itu. Tidak ada waktu untuk memulai dengan lambat. Kita tidak bisa berpuas diri saat kita bangun. Dan kita harus mulai lebih fokus pada detail saat kita sedang down. Kami harus terus bermain dengan cara yang sama, ”kata Mitchell. “Menjaga konsistensi yang sama di ujung pertahanan, di ujung ofensif, fokus pada detail kecil, dan tidak mundur darinya. Tidak ada hari dimana kita bisa mengalami selang waktu itu. … Tidak ada kemudahan dalam hal ini. Kami harus keluar dengan siap untuk pergi karena kalah di babak pertama sudah tidak ada lagi. “

Pada akhirnya, selama Jazz mengambil langkah konkret menuju ambisi mereka untuk membawa trofi juara Larry O’Brien ke Utah, tidak ada lagi yang penting.

Ini bukan tentang serangan vs. pertahanan, formasi besar-besar vs. bola kecil; tidak, keseimbangan sebenarnya yang mereka cari adalah mengkuadratkan bakat di tim dengan ketinggian yang ingin mereka capai.

JAZZ DI BAWAH SNYDER QUIN

2014-15 • 38-44 (.463); tidak ada babak penyisihan

2015-16 • 40-42 (.488); tidak ada babak penyisihan

2016-17 • 51-31 (0,622); mengalahkan Clippers 4-3, kalah dari Warriors 4-0

2017-18 • 48-34 (.585); mengalahkan Thunder 4-2, kalah dari Rockets 4-1

2018-19 • 50-32 (0,610); kalah dari Rockets 4-1

2019-20 • 44-28 (0,611); kalah dari Nuggets 4-3

Dipersembahkan Oleh : Slot Online

Baca Juga : Lagu Togel