Walikota Alta meminta diam setelah beralih ke sains untuk menentukan risiko tertular virus corona di kota, di resor
Arts

Walikota Alta meminta diam setelah beralih ke sains untuk menentukan risiko tertular virus corona di kota, di resor


(Francisco Kjolseth | The Salt Lake Tribune) Sebuah papan nama di Resor Ski Alta mendorong orang-orang untuk menjaga jarak sosial setelah pandemi virus corona pada Rabu, 25 Maret 2020. Sekelompok mahasiswa MIT menganalisis beberapa pondok di kota dan bagian dari tempat ski area untuk menentukan di mana tamu paling berisiko tertular virus dan bagaimana menurunkan peluang mereka.

Dengan salju yang menyerap obrolan ambien, ketenangan di puncak jalur ski yang kosong dapat memiliki efek Zen.

Demikian pula, seorang pejabat terpilih menyarankan keheningan serupa di ruang ganti, kamar mandi, jalur lift, dan restoran di dalam dan sekitar resor ski Utah dapat menenangkan penyebaran COVID-19.

“Apa yang saya impikan,” kata Walikota Alta Harris Sondak, “adalah milik kita [variable messaging signs] berkata: ‘Jadilah riuh dan bunuh saudaramu.’ ”

Sondak tidak melobi untuk suasana yang lebih mirip perpustakaan berdasarkan firasat atau bahkan pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit terbaru. Tidak, karena tampaknya sesuai untuk pejabat terpilih yang juga merupakan ketua departemen manajemen dan etika di sekolah bisnis Universitas Utah, dia telah menugaskan studi. Sejak Agustus, tim mahasiswa MIT telah menganalisis secara ilmiah bagaimana dan di mana penduduk dan tamu Alta dan area ski di sekitarnya memiliki kemungkinan terbesar untuk tertular virus mematikan musim ski ini.

Hasilnya mungkin membuat pemain ski terdiam.

Tapi pertama-tama, sedikit latar belakang.

Sondak punya banyak alasan untuk khawatir ketika resor ski, termasuk Area Ski Alta, mulai mengumumkan rencananya untuk dibuka untuk musim 2020-21.

Di satu sisi, area ski telah berkali-kali menjadi situs penyebaran massal. Musim semi lalu, wabah di kota-kota ski kecil di seluruh Amerika Serikat menyaingi wilayah metropolitan utama dalam hal persentase populasi yang terinfeksi. Seorang bartender di Ischgl, kota ski di Austria, diyakini menjadi sumber kasus virus corona di sedikitnya 40 negara di lima benua.

Di sisi lain, bermain ski adalah sumber kehidupan Kota Alta. Jika area ski dan penginapan ditutup, dusun berpenduduk 377 orang itu tidak dapat menghasilkan cukup pajak properti dan penjualan untuk membayar layanan yang digunakan oleh kerumunan pemain ski pedalaman, sepatu salju, dan turis musim panas yang mengakses jaringan jalan setapak yang luas dari sana.

Dengan kata lain, menjaga Alta dan area ski Snowbird di dekatnya tetap terbuka dan aman adalah penting. Hanya saja, Sondak tidak begitu yakin tindakan yang diberlakukan resor, yang sebagian besar merupakan riff atas rekomendasi dari Asosiasi Area Ski Nasional, yang berdasarkan pedoman umum CDC dan Organisasi Kesehatan Dunia, akan cukup.

“Saya tidak yakin ini akan berjalan dengan baik,” katanya pada bulan Oktober, “dan saya benar-benar berharap demikian.”

Kemudian seorang kenalan yang merupakan profesor di MIT mengulurkan tangan. Dia menawarkan untuk meminta sekelompok siswa mempelajari “titik sakit” virus corona di Little Cottonwood Canyon dan membuat rekomendasi, secara gratis. Mereka tidak akan melihat pada umumnya, tetapi pada spesifikasi yang tepat – dari luas luas bangunan hingga ketinggian langit-langitnya, dari kecepatan kursi gantung hingga aliran udara di sekitarnya.

Informasi yang diperoleh dari analisis kemudian dapat digunakan untuk memberi nasihat kepada bisnis lain – seperti fasilitas penitipan anak atau bahkan stadion olahraga – tentang praktik terbaik.

“Apa yang telah kami pelajari adalah bahwa tidak ada ‘satu ukuran yang cocok untuk semua,’” kata Annette “Peko” Hosoi, seorang dekan teknik di MIT yang membantu menciptakan kelas tersebut. “Anda benar-benar harus bekerja dengan komunitas dan berbicara dengan komunitas untuk memahami apa yang ingin Anda capai.”

Segera, beberapa penginapan di Alta, Utah Transit Authority dan, pada titik tertentu, area ski Alta telah menyediakan informasi mereka. Snowbird, yang terletak di ujung ngarai, menggunakan kelompok konsultasi independen untuk membantunya menentukan protokol COVID-19 dan menolak untuk berpartisipasi.

Pada November, para siswa – Amar Dhesi, Emma Rosz Kelley, Sarah Timmons dan Guang Cui – mengetahui spesifikasi yang tepat dari bus UTA ​​pada umumnya. Mereka tahu seberapa cepat ia bergerak, berapa kecepatan angin yang masuk melalui jendela pada kecepatan itu dan berapa banyak partikel yang dapat disaring oleh sistem sirkulasi udara.

Mereka memasukkan informasi itu dalam sistem pemodelan yang dibuat oleh Peko dan Paul Tessier dengan dukungan dari Institut Kesehatan Nasional. Model tersebut juga mempertimbangkan faktor-faktor seperti jumlah wabah di daerah tersebut (1,2% di Salt Lake City) dan kemanjuran masker yang dikenakan penumpang. Kemudian, seperti sulap, atau lebih tepatnya matematika tingkat lanjut, mereka akan menemukan kemungkinan seorang pengendara Ski Bus tertular COVID.

Ternyata, itu cukup rendah.

UTA berencana untuk menjalankan bus dengan tidak lebih dari 20 orang sekaligus, semuanya bertopeng, menjaga jarak secara sosial dan berbicara pada tingkat percakapan. Dengan langkah-langkah tersebut untuk perjalanan satu jam, kurang dari lima dari setiap 1.000 pengendara (0,5%) akan jatuh sakit, yang ditetapkan tim sebagai barometer untuk menentukan apakah suatu aktivitas berisiko.

Wahyu sebenarnya? Jika penumpang tidak berbicara sama sekali, bus tersebut dapat menampung hingga 60 penumpang.

“Jadi dalam konteks evakuasi darurat,” kata Sondak, “kita bisa mengeluarkan orang tiga kali lipat dari kecepatan mereka masuk. Tapi mereka tidak boleh bicara.”

Lift terbukti tidak menjadi masalah sama sekali. Bahkan jika satu kursi penuh terhenti selama beberapa menit, aliran udara luar sudah cukup untuk menghilangkan partikel udara yang terinfeksi. Garis lift, juga, tidak menimbulkan masalah selama orang-orang di dalamnya bertopeng dan tidak berteriak atau bernyanyi.

Namun, kabar baik datang yang buruk.

CDC telah menemukan bahwa tetesan udara yang membawa COVID-19 meningkat sepuluh kali lipat saat volume seseorang meningkat. Jadi jika orang yang terinfeksi diam-diam mengeluarkan 20 partikel per detik, orang yang berbicara pelan mengeluarkan 200 dan orang yang berbicara dengan keras mengeluarkan 2.000. (Seseorang yang batuk atau bersin mengeluarkan 200.000, dan membuat semua skenario menjadi tidak aman, menurut model. Jadi untuk tujuan penelitian, kelompok tersebut mengasumsikan setiap orang asimtomatik). Masker juga dapat memblokir beberapa partikel.

Tapi singkirkan topengnya dan naikkan volumenya, dan… yah, itu makan di dalam ruangan.

“Ini pasti hasil yang paling memprihatinkan,” kata Sondak. “Dan itu punya implikasi.”

Para siswa mengambil spesifikasi yang tepat dari beberapa tempat makan di pondok-pondok di kota Alta dan di Watson Cafe di resor ski dan memasukkan masing-masing ke dalam model dengan waktu makan dua jam. Hasilnya perut mulas. Bahkan dengan meja yang terpisah enam kaki, pengunjung di restoran yang bising memiliki peluang 60% tertular virus.

Mereka mengubah waktu makan, menambahkan lebih banyak filter udara HEPA, mengurangi tempat duduk.

“Kami tidak dapat menemukan satu set protokol yang masuk akal yang mengurangi infeksi di bawah tingkat setengah persen ini,” kata mahasiswa sarjana Rosz Kelley dalam presentasi informal kepada dewan kota Alta pada November.

Mike Maughn, presiden dan manajer umum Area Ski Alta, mengatakan dia sudah memperkirakan tempat berkumpul dalam ruangan akan menjadi yang paling berisiko di gunung. Itulah mengapa Alta dan setiap resor ski Utah lainnya menghabiskan musim panas memasang lebih banyak meja makan luar ruangan, jendela pesanan berjalan, pemanas propana, dan truk makanan.

Dia mengatakan akan selalu ada risiko, tetapi dia pikir dia bisa menurunkannya menjadi 5% kemungkinan penularan dalam tiga area makan resor.

“Saya nyaman menawarkan itu dengan situasi seperti itu,” katanya. “Tapi apa yang saya ingin pemain ski tahu – itu salah satu hal saya di depan – adalah kami mencoba memberikan kesempatan rekreasi luar ruangan. Risikonya terbilang rendah dibanding yang lain, tapi tetap ada resikonya. Saya pikir setiap orang harus menyadari bahwa, Anda tahu, kami tidak dapat sepenuhnya menghilangkan risiko. “

Sondak setuju. Satu-satunya cara agar tidak memiliki risiko adalah dengan menutup diri, dan dia berkata bukan itu yang dia dukung.

Namun, dia mendorong bisnis untuk melihat skenario yang dihasilkan melalui sistem pemodelan dan menemukan cara untuk meningkatkan peluang tamu untuk tetap sehat. Karena jika tamu tetap sehat, mereka akan terus datang dan musim ski penuh mungkin saja terjadi.

Itu akan menjadi sesuatu yang pantas diteriakkan. Tapi kemungkinan besar walikota Alta akan memilih perayaan yang lebih tenang.

Dipersembahkan Oleh : Slot Online

Baca Juga : Keluaran SGP